Mar 18, 2008

Semua Ada Gantinya....

pernah merasa dicuekin? diabaikan? sama orang yang sesungguhnya kita sayangi? atau orang yang kita cintai?
Kecewa? sakit hati? pastilah..manusiawi kan?
Trus........
Ya gpp...

setiap orang berhak untuk jadi orang yang 'perhatian' atau jadi 'cuek'
untuk jadi 'sayang' atau 'benci'...
bagaimanapun kita 'sayangi' dia....bagaimanapun kita 'cintai'....bagaimanapun kita 'perhatiin'
Kalo kemudian kita kecewa, sakit hati karena perhatian dan cinta ga terbalas seperti yang kita inginkan...wajar ga sih, manusiawi ga?

semua akan ada gantinya...jadi tenang aja...
jadi sahabat yang sayang, perhatian, sama semua sahabatnya....
jadi isteri/suami yang perhatian, sayang, cinta...sama suaminya...
jadi anak yang perhatian dan sayang ama ortu...
jadi ibu/ayah yang sayang, perhatian sama anak... dan lain-lainnya
semua akan ada gantinya....

meskipun sahabat yang kita perhatiin, sayangi....cuek2 aza...
atau
suami juga suka ga 'sensi'....sifat cueknya walaupun lebih dikit dari sayangnya yang'banyak' tapi tetep aja 'ngeselin'...
atau
anak2 juga suka 'nyakitin' (kalo Alif n Zaghi sih ga pernah nyakitin aku.... mungkin yang anaknya dah gede kali ya...
atau
ma-pa kadang suka 'gitu', suka pura2 'lupa' ma anaknya..he3x...ga kali ya, aku aja yang 'sensi'... kata 'seseorang'....hatiku itu lebih halus dari kornea mata.... ciee...bahasanya...
halus? peka kali...kalo halus mah, konotasinya bagus gitu....kalo peka... :) emh...yang ini bisa berarti banyak...

so...
ga perlu 'piara' sakit hati... ih sayang dong...mengotori hatimu yang harusnya senantiasa dibersihkan...
ga perlu 'kecewa'....sayang dong dengan hidup yang cuma sebentar...trus diisi dengan kekecewaan...

jadi... pake rumus 'teko' kata Aa' nih...
Jika hati kita isinya baik...pasti yang keluar hal2 yang baik...entah itu perkataan, sikap, amal...
trus jika kita 'kaya' akan kasih sayang, cinta...pasti akan mudah mem'beri'nya, tanpa harus meng'harap'kannya.... jadi ga ada istilah 'bertepuk sebelah tangan'....karena cinta itu sejatinya karena Allah, makanya sangat tidak layak jika meng'harap balasan dari seorang 'manusia'...
selama kita menyayangi, mencintai...dalam batas2 syar'i... (tentu cinta untuk bunda beda dong dengan buat suami/isteri, cinta buat suami/isteri beda dong dengan cinta buat sahabat akhwat/ikhwan) ada batas2 yang ga bisa dilewati,
dan yang lebih penting, namanya terbatas jelas ga boleh nyamain yang tidak terbatas (Allah)

Nah kalo pake rumus ini...dijamin deh...kalo kamu kecewa, sakit hati ga bakalan lama....atau bahkan ga akan pernah ada sakit hati dan kecewa....

Toh...semua akan ada gantinya...
Jika kita, melakukan sesuatu karena Allah maka Allah sajalah yang akan membalasnya (ga usah mikirin...dia...dia...dan dia.. atau beliau.. ;)...
dan Allah akan memberikan balasan yang terbaik, terindah...selama kita melakukan yang sama...
mungkin tidak sekarang...
tidak disaat kita menginginkannya...tapi disaat yang tepat ketika kita membutuhkannya...
dan mungkin bukan dari 'orang' yang kita 'pilih' untuk kita sayangi...
tapi dari yang Allah 'pilihkan' untuk menyayangi kita...
pilihan Allah ama pilihan kita? jelas 'lebih baik' pilihan Nya.. ya ga?

So ga usah takut akan kecewa...hamparkanlah kasih sayang seluas2nya...
Karena Allah akan mengisi tangki kasih sayang kita setiap kita memberikannya pada orang lain... ga akan berkurang...
dan yakinlah... Dia akan membalasnya dengan kasih sayang Nya..yang tak kenal 'batas' ruang dan waktu.. :)

Rindukanlah kasih sayang Allah Yang Mulia...
menggapai cinta suci kasih nan abadi...
cinta yang kan tiada pernah mati selamanya
hanya milik-Mu ya Ilahi

1 comment:

ardy said...

kecewa kepada seseorang itu adalah bagian dari human nature. Kecewa janganlah terlalu amat sangat kecewa, boleh jadi nanti kita terlalu senang sama dia, atau kalo senang, jangan juga terlalu amat sangat senang, entar kecewa banget.

Seiring waktu, hidup ini indah jika sikap dan emosi selalu pada wilayah positif. Energi tak terkuras pada hal2 yang tidak perlu. Hidup terus berjalan, entah kemana, dan kita hanya perlu bersabar dan bersyukur kepada-Nya.